Waspada
Waspada » Adili Pelaku Pelecehan Umat Islam Dan Pesantren Di Madina
Sumut

Adili Pelaku Pelecehan Umat Islam Dan Pesantren Di Madina

 

MADINA (Waspada): Pernyataan sikap alumni pesantren Musthafawiyah, Purba Baru Mandailing Natal (Madina) terhadap postingan pemilik akun Facebook ‘Rizky Hardiansyah’ atas penghinaan kepada pondok pesantren tertua dan terbesar di Sumatera Utara itu terus berlanjut.

Para alumni berkumpul dan menentukan sikap dipimpin ustadz HM. Amin Rangkuti LC didampingi ustadz Muklis Pasaribu, Ustadz Abdul Azis Hasibuan, M. Ali (Badai Paten), M. Irwansyah Lubis, SH, M. Al-Hasan Nasution SPd, Khairil Amri SH, Rajab Hasibuan, Riyadi Awan Lubis, Usman Sabil Sinambela, dan alumni lainnya, Minggu (22/2).

Ustadz HM Amin Rangkuti menyampaikan, menyikapi persoalan adanya unggahan akun Facebook “Rizky Hardiansyah” yang dilakukan secara sengaja berisikan konten penistaan terhadap agama Islam, Pondok Pesantren Musthafawiyah dan sejumlah ulama Madina yang telah meninggal dunia yang dibuat dengan gambar yang tak pantas dan kata-kata jorok penistaan lainnya.

“Maka sebagai bentuk tanggung jawab moral atas pembelaan kepada agama Islam yang telah dinista, juga bentuk pembelaan kepada para ulama Madina yang wajib dihormati serta menjaga Pondok Pesantren Musthafawiyah yang telah berusia lebih dari satu abad, menghasilkan ratusan ribu alumni dan merupakan asset kebanggaan umat Islam di Indonesia, maka dengan ini kami para alumni Pondok Pesantren Musthafawiyah Purba Baru Kabupaten Madina yang terdiri dari lintas organisasi, profesi, sektoral dengan ini mengeluarkan pernyataan sikap,” ujar HM Amin Rangkuti.

Pernyataan sikap alumni Musthafawiyah, pertama mengecam dan mengutuk keras perbuatan tidak terpuji (mazhmumah) dan tidak bermoral dari akun Facebook Rizky Hardiansyah yang telah melakukan tindakan kriminalitas dunia Maya dalam bentuk penistaan agama Islam, pelecehan ulama Madina serta penghinaan luar biasa kepada Pondok Pesantren Musthafawiyah yang dilakukan secara sengaja dan berulang-ulang serta telah melukai hati umat Islam. Hal ini tidak bisa dibiarkan dan tidak bisa ditolerir dari segi apapun.

Kedua, demi menjamin kondusifitas masyarakat serta penegakan supremasi hukum (law enforcement), maka kami mensupport, mendesak dan meminta keseriusan pihak Polri untuk memprioritaskan penyelidikan serta melacak, menangkap siapapun pengguna atau pemilik akun FB Rizky Hardiansyah lewat Tim IT (Information Teknologi) dan Tim Cyber Crime Polri dalam tempo 7×24 jam.

Ketiga, kami mendukung dan mempercayakan penanganan hukum secara profesional kepada Kapoldasu Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak dan Kapolres Madina AKBP Horas Tua Silalahi untuk segera mengusut dengan tuntas, adil dan transparan serta memberi sanksi hukum yang tegas dengan pasal berlapis kepada akun FB ‘Rizky Hardiansyah’ tersebut untuk memberikan efek jera.

Keempat, meminta seluruh elemen masyarakat, khususnya alumni dan santri Pondok Pesantren Musthafawiyah untuk bersikap arif dan bijaksana serta tenang, bisa menahan diri akibat ekses penghinaan luar biasa dari akun FB Rizky Hardiansyah serta tidak perlu lagi meladeni postingan akun FB Rizky Hardiansyah tersebut. Dan kita meminta kepada seluruh elemen masyarakat untuk selalu mewaspadai setiap gerakan pihak pihak tertentu berupa fitnah, hasutan, provokasi, agitasi, propoganda serta skenario memancing di air keruh yang akan menciptakan kegaduhan, adu domba, merusak persatuan umat dan kerukunan umat beragama.

Kelima, dengan kejadian ini, semoga kita bisa mengambil ibroh (peringatan) dan hikmah untuk lebih berhati hati dalam penggunaan media sosial dengan bijak serta tidak ikut-ikutan dalam menyebarkan ujaran kebencian, hoax dan informasi keliru dan postingan yang mengarah kepada penistaan agama, pencemaran nama baik dan perbuatan melanggar hukum lainnya.

“Kami sangat prihatin, kasus ini sudah dilaporkan ke penegak hukum, tapi sampai sekarang pelakunya belum juga ditemukan. Kami tidak menerima ulama kita dan simbol agama Islam dihina dan dinista. Kami mohon kepada bapak Kapolda Sumut dan Kapolres Madina segera menangkap dan mengadili pelaku pemilik akun Rizky Hardiansyah,” harap HM Amin seraya menangis di hadapan wartawan dan para alumni Musthafawiyah. (Cah)

Akun FB Rizky Hardiansyah yang menghina umat Islam dan Ponpes Mustafawiyah. Waspada/Ist

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2