Pulang Kampung, Ustadz Abdul Somad Disambut Salawat

MEDAN (Waspada): Ustadz Abdul Somad memulai rangkaian pulang kampungnya ke Sumatera Utara dari Masjid Al Hidayah, Menteng Indah, Medan Denai, Minggu (18/8). Dalam tausiah dan kajian Islam yang dihadiri sekitar 1.000 orang ini, Ustadz Abdul Somad (UAS) memandu pengucapan syahadat seorang mualaf.

Pulang Kampung, Ustadz Abdul Somad Disambut Salawat
Ustadz Abdul Somad saat memandu pengucapan dua kalimah syahadat dari seorang mualaf perempuan di Masjid Al Hidayah, Menteng Indah, Medan Denai, Minggu (18/8). Waspada/Ist

Kunjungan UAS ini menyedot perhatian masyarakat yang telah hadir ke lokasi acara sejak pagi hari. UAS sendiri hadir di lokasi acara pada pukul 13.30, dan disambut lantunan salawat dari jamaah masjid. Sebelum tausiah UAS, Ketua BKM Al Hidayah Ibrahim Yusuf Siagian mengatakan, kedatangan UAS memang sangat ditunggu oleh masyarakat Menteng dan sekitarnya.

"Alhamdulillah, semoga kedatangan UAS memberikan keberkahan pada kami warga Menteng Indah," katanya.

Ibrahim menyebutkan, persiapan pihaknya dalam menanti kedatangan UAS tergolong singkat. Tapi dengan kerjasama semua pihak, tausiah dan kajian Islam bersama UAS berlangsung dengan baik. "Kami bangga, UAS bisa hadir bersama kami," terangnya didampingi Ketua Panitia Abdul Rahman dan Sekretaris Alamsyah Siregar.

UAS dalam tausiahnya, menyampaikan materi dalam Surah Al Hujurat ayat 10-12. Menurutnya, dalam ayat itu Allah SWT menegaskan pentingnya menjaga lisan dan perbuatannya dalam silaturahim. Persatuan yang baik, akan rusak jika kita senang mengejek orang lain dengan panggilan yang buruk, atau menjelekkan diri sendiri.

"Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara dalam agama, karena itu, bila mereka bertikai, maka damaikanlah," kata UAS.

Ayat selanjutnya, Allah SWT mengingatkan, soal jangan menghina kaum yang lain. Dan janganlah sekelompok wanita menghina sekelompok yang lain, karena bisa jadi kelompok yang dihina itu lebih baik di sisi Allah, dan janganlah kalian mencela saudara-saudara kalian sendiri, karena kedudukan mereka seperti kalian sendiri. "Kenapa perempuan dalam ayat ini, karena perempuan senang bercerita," kata UAS disambut tawa jamaah.

Dalam kesempatan itu, UAS juga sempat menyinggung soal video dirinya yang viral dan dianggap menghina agama tertentu.  "Makanya video jangan dipotong-potong. Niat memotong dan memviralkan video itu patut dipertanyakan. Tidak mungkin saya menghina. Saya hanya menyampaikan jawaban tentang hukum Islam dalam pengajian di pekanbaru. Jawaban itu berdasarkan hadits, bukan menurut saya. Jadi perhatikan juga konteksnya. Itu video lama pula," kata UAS.

Memandu syahadat

Dalam kesempatan itu, UAS sempat memandu pengucapan dua kalimah syahadat dari seorang mualaf perempuan bernama Desliana Br Manalu. "Apakah saudara dalam paksaan untuk mengucapkan dua kalimah syahadat," kata UAS.

Boru Manalu yang didampingi sejumlah sahabatnya, pun menyatakan kesiapannya memeluk Islam. UAS pun memimpin pengucapannya. "Setelah ini kita doakan istiqomah, dan tolong terus dibimbing oleh mualaf center. Jangan pula dia tidak didampingi. Pengurus Masjid Al Hidayah pun saya minta mencatat ini, supaya bisa dikontrol," pungkasnya. (h04)