Islamofobia Di Australia

  • Bagikan

Oleh Dr Warjio

Islamofobia di Australia. Kelompok sayap kanan di Australia memperkuat ketakutan demokrasi Barat terhadap terorisme Islam radikal dan dapat menyebabkan pembatasan hak-hak Muslim. Misalnya, Iman Kristiani telah memberikan landasan bagi munculnya lobi parlementer dan dua partai politik dalam entitas khusus

Dalam kontek politik di Australia sebagaimana disampaikan Bligh Grant (2019:2) politik dipahami lebih dari sekadar pengaturan kelembagaan untuk pemilihan dan pengambilan keputusan yang demokratis. Sebaliknya: ia juga mencakup ide-ide politik, yang dapat kita definisikan tidak hanya sebagai tujuan dan aspirasi negara dan apa yang dikandungnya, tetapi terutama parameter normatif (yaitu, etika dan moral) yang membingkai dan terdiri dari dugaan dan sanggahannya—diskursusnya—dan kebijakannya.

Di Australia, pemisahan antara identitas agama dan sekuler ditentukan oleh budaya dan politik (Abe W. Ata, 2009:11; Lorann Downer, 2016). Meskipun sebagian besar beragama Kristen dan sekuler, Australia adalah komunitas multi-agama dengan semua agama besar lainnya diwakili sebagai proporsi populasi yang terus meningkat. Survei nasional menunjukkan bahwa orang Australia merasa nyaman dengan keragaman agama ini, tetapi jika menyangkut orang yang memegang keyakinan Islam, sikap lebih terbagi: satu dari empat orang Australia merasa tidak nyaman dengan Islam (The Parliament of the Commonwealth of Australia, 2013:55).

Iman Kristiani telah memberikan landasan bagi munculnya lobi parlementer dan dua partai politik. Entitas khusus ini termasuk dalam pemahaman sayap kanan dan konservatif tentang iman Kristen. Mereka menghuni ujung eksklusif spektrum kesukuan. Dengan demikian, rasisme, khususnya sentimen terhadap suatu negara yang dapat digambarkan sebagai pro-Pribumi (padahal dihadapkan pada pengambilan kebijakan, terutama tentang kepemilikan tanah, seperti yang diarahkan oleh Pengadilan Tinggi), diarahkan sebagai alasan dukungan.

Islamofobia di Australia

Di Australia, istilah Islamofobia menunjukkan sikap negatif dan permusuhan terhadap Islam dan Muslim. Istilah ini telah digunakan oleh kalangan akademisi selama beberapa waktu, dan belakangan ini menjadi bagian dari wacana politik dan media. Islamofobia dapat mencakup perasaan permusuhan, diskriminasi, pengucilan, ketakutan, kecurigaan atau kecemasan yang ditujukan kepada Islam atau Muslim.

Penyebaran Islamofobia ke tempat-tempat yang sering dikutip menghilangkan rasa aman korban dan target potensial dalam kehidupan sehari-hari mereka sementara itu mengarah pada normalisasi Islamofobia bagi orang-orang dari semua lapisan masyarakat di Australia. Sebagian besar tanggung jawab untuk memantau dan mencatat kejahatan rasial di Australia jatuh ke tangan organisasi relawan seperti Islamofobia Register. Namun, sekarang ada data kecil dan penting dari lembaga kepolisian yang mendukung temuan kejahatan rasial di Australia (Derya Iner, 2019).

Antara September 2014 dan Desember 2015, 243, misalnya, insiden dilaporkan ke Register. Staf di Register melakukan kontak dengan, dan mengkonfirmasi identitas, reporter dalam 97% kasus yang terdaftar. Konfirmasi wartawan sangat penting untuk membangun keaslian dan identitas. Banyak reporter memilih untuk mengirimkan laporan insiden mereka melalui media sosial dengan mengirimkan pesan pribadi langsung ke halaman Facebook Register (78,2%) jika dibandingkan dengan media komunikasi lainnya termasuk mekanisme pelaporan yang tersedia melalui situs web Register (12,3%), melalui email langsung ke Register (3,7%) dan pengumpulan insiden Islamofobia yang dilaporkan melalui media arus utama (5,8%) oleh tim Register. Dalam banyak kasus, Register telah menjadi sumber informasi penting bagi media ketika meliput serangan anti-Muslim

Survei yang dilakukan oleh International Centre for Muslim and non-Muslim Understanding 2015 menemukan bahwa hampir 70 persen orang Australia memiliki tingkat Islamofobia yang sangat rendah, sekitar 20 persen ragu-ragu dan hanya 10 persen sangat Islamofobia. Survei tidak menemukan perbedaan yang signifikan antara sikap Islamofobia wanita dan pria, dan orang yang tinggal di ibu kota atau bukan ibu kota.

Orang yang tinggal di Victoria cenderung menjadi sangat Islamofobia. Survei tersebut menemukan bahwa orang lebih cenderung menjadi Islamofobia jika mereka lebih tua, tidak dipekerjakan dalam peran profesional atau manajerial, atau termasuk dalam denominasi Kristen non-tradisional.

Orang-orang yang memiliki kontak rutin dengan Muslim cenderung tidak menjadi Islamofobia, begitu pula orang-orang yang memiliki sikap toleran terhadap para migran atau yang tidak terlalu khawatir tentang terorisme. Kebanyakan orang Australia menunjukkan tingkat Islamofobia yang rendah, dan ingin memiliki Muslim dalam keluarga atau kelompok pertemanan mereka (meskipun mereka bahkan lebih menyambut anggota agama besar lainnya).

Ada kantong prasangka dan kecemasan yang ditujukan kepada Muslim, misalnya di antara orang tua dan mereka yang menghadapi ketidakamanan finansial. Tetapi sebagian besar orang Australia di semua negara bagian dan wilayah merasa nyaman untuk hidup berdampingan dengan Muslim Australia (International Centre for Muslim and non-Muslim Understanding 2015:6).

Meskipun masyarakat Australia secara resmi pluralis dan budayanya sebagian besar bersifat inklusif, ada minoritas eksklusif individu dan entitas politik yang melihat Australia sebagai negara Kristen tanpa tempat bagi Muslim dalam masyarakatnya. Lebih jauh, Islamofobia berubah menjadi retorika politik yang dinormalisasi karena kelompok sayap kanan anti-Islam menjadi lebih keras di arena politik.

Namun, kecenderungan Islamofobia tidak terbatas pada segelintir kelompok minoritas eksklusif dan partai politik yang bermotivasi religius. Bentuk sekuler Islamofobia dapat diamati dalam politik, media dan media sosial. Pengaruh media sosial terhadap kelompok ekstremis dari semua keyakinan baru dipahami belakangan ini. Sekarang, ideologi anti-Muslim sudah tersedia di seluruh dunia, mempengaruhi kelompok-kelompok dengan kecenderungan ekstremis.

Terdapat peningkatan tajam dalam ekspresi terbuka dari sentimen anti-Muslim di akun media sosial, dengan hampir 21.000 orang ‘menyukai’ halaman Facebook Hentikan Masjid di Bendigo dan lusinan halaman anti-Muslim lainnya yang menarik ratusan ribu ‘suka’ di antara mereka. Pola ini berlanjut dengan rencana pembangunan masjid yang gagal di pinggiran tenggara Melbourne. Halaman Facebook – ‘Hentikan Masjid di Narre Warren’ – menerima lebih dari 10.000 ‘suka.’

Anggota dewan Kota Casey, termasuk Walikota Sam Aziz (yang telah berpidato di pertemuan Q Society) dan wakil Partai Rise Up Australia (RUAP) Rosalie Crestani, dengan suara bulat menolak pembangunan masjid yang diusulkan pada April 2016. Anehnya, afiliasi politik tampaknya secara signifikan terkait dengan skor Islamofobia.

Responden dengan afiliasi politik dengan Partai Liberal dan Negara memiliki tingkat Islamofobia yang jauh lebih tinggi daripada mereka yang memiliki afiliasi politik dengan Partai Buruh kiri-tengah. Para pemilih Hijau cenderung memiliki skor Islamofobia terendah. Meskipun demikian dalam analisis multivariat untuk mengikuti efek ini menjadi kurang jelas.

Di Australia, kelompok anti-Muslim juga berpindah dari pinggiran masyarakat ke arus utama politik. Pada Kamis 2 Oktober 2014, media melaporkan Perdana Menteri Tony Abbott mengatakan dia berharap burqa (cadar) tidak dikenakan di Australia dan dia mungkin mendukung seruan agar itu dilarang di parlemen federal.

Komisaris Hak Asasi Manusia Australia, Tim Wilson setuju dengan Tony Abbott bahwa burqa ‘sedang dikonfrontasi’, tetapi mengatakan tidak ada pembenaran untuk melarangnya. Beberapa hari kemudian, Ketua DPR dan Presiden Senat mengeluarkan arahan bahwa setiap wanita yang mengenakan cadar harus dipisahkan di bagian pengunjung yang terbuat dari kaca.

Keputusan tersebut menyebabkan reaksi langsung dan kemarahan dari publik dan beberapa menteri pemerintah, memaksa Perdana Menteri untuk campur tangan dan membatalkannya. Reaksi tersebut tampaknya dibantu oleh berita utama media seperti “Seruan ‘pelarangan burqa’ hanya menciptakan perpecahan.” Ben Fordham di radio Sydney 2GB juga mengecam larangan parlemen federal di segmennya pada tanggal 2 Oktober 2014 yang disebut “Larangan burqa yang aneh.”

Hikayat itu, bagaimanapun, mengungkap tingkat kebencian anti-Muslim dan langkah-langkah yang disiapkan untuk mengekang hak-hak perempuan Muslim untuk mengenakan apa yang mereka pilih. Jenis kebencian ini memiliki konsekuensi nyata dengan tajuk berita ABC News pada 3 Oktober 2014 yang menyatakan: “Wanita Muslim Canberra berhenti memakai jilbab karena takut diserang

Kelompok sayap kanan di Australia memperkuat ketakutan demokrasi Barat terhadap terorisme Islam radikal dan dapat menyebabkan pembatasan hak-hak Muslim. Misalnya, Iman Kristiani telah memberikan landasan bagi munculnya lobi parlementer dan dua partai politik dalam entitas khusus.

entitas khusus ini—christian democratic party (CDP) termasuk dalam pemahaman sayap kanan dan konservatif tentang iman Kristen. Sejarah eksklusivisme Kristen dapat memberikan dasar yang memungkinkan munculnya episode-episode Islamofobia. Mereka menghuni ujung eksklusif spektrum race. maksud dan tujuan CDP dirancang untuk menegakkan dan memajukan “persemakmuran kristen”, “monarki konstitusional kristen kami”, dan “sistem pemerintahan christian westminster”.

CDP berusaha untuk “mendukung dan mempromosikan pengakuan warisan kristen kita dengan mengangkat etika Yudeo/Kristen” sambil mempromosikan “kesejahteraan sejati rakyat australia melalui semua undang-undang yang disesuaikan dengan kehendak tuhan yang diungkapkan dalam alkitab dengan penekanan khusus pada kementerian rekonsiliasi.

Prinsip-prinsip ini berada di balik komentar yang dibuat oleh Revd Fred Nile atas nama CDP tentang serangkaian insiden teror di luar negeri: krisis sandera teater moskow (2002), Charlie Hebdo dan Yahudi serangan pasar halal di Paris (2015) dan berbagai tindakan kekejaman ISIS. berkenaan dengan pencari suaka. Nile berpendapat bahwa prioritas harus diberikan kepada yang paling rentan, yang kemudian dianggap Kristen di Libya (koptik) dan suriah.

Kadang-kadang, Nile menyerukan moratorium imigrasi Muslim ke Australia: “warga Australia berhak mendapatkan ruang bernafas sehingga situasinya dapat dinilai dengan cermat.” Ketakutan Nile yang tidak dapat dibedakan terhadap Islam (dan ‘bahayanya’) tersembunyi dalam keyakinannya bahwa pengungsi Kristen adalah mereka yang “dapat dengan mudah berasimilasi dan merangkul cara hidup Australia.” para Muslim yang mengkritik argumen “logis” ini adalah kemudian dijuluki “fanatik” yang seharusnya “malu” atas kegagalan mereka untuk memahami bagaimana konflik di Timur Tengah dianggap “secara religius” (Derya Iner, 2017:16).

Penulis adalah Dosen Ilmu Politik, Fisip USU.

  • Bagikan

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.