Nurhayati Berdoa Buat Timnas

  • Bagikan

DI tengah peristiwa membahagiakan dalam laga final U17 sepakbola provinsi di mana tim Dusun Alang Bobal menang dan juara, kabar “pedih” menyusupi perbincangan antar warung, gang, mushola, rangkahan dan pasar. Nurhayati terbaring tidak bisa memperkuat Timnas Perempuan ke laga sepertiga benua.

Apa mau dikata, Nur sebelumnya menghilang dari dusun ternyata ikut berjuang meloloskan timnas di semifinal benua, oleh karena itu pula lutut kirinya cedera. Nur mengalami cedera lutut kanan beberapa tahun lalu di laga benua. Kini Nur dalam proses penyembuhan lutut kiri setelah dioperasi dengan gemilang.

Yang memilukan adalah selama proses pemulihan lututnya orang tua Nur ikut menanggungkan biaya hidup Nur. “Maulah habis pancarian si Nur salamo ini,” keluh Alang Bobal.

“Tak mengapo lah Alang, demi karir dan maso dopannyo, agak agak bakorban lah pulak. Tapi agaknyo wajar pulak jiko kito pikirkan dan gorakkan pangumpulan dano buat si Nur. Kito mulai dari maminta sumbangan kapalo dusun ni,” sambut Incek Ofik.

“Pakaro sumbang manyumbang ni lah yang agak borat odan raso. Macam macam tapsir bamunculan. Agaknyo lobih topat kok pangurus bola mambawo orangtuo si Nur manjumpoi kapalo dusun. Biar kapalo dusun yang bacakap soal sumbangan tu, odan yakin samuo tagorak manyumbang. Odan udah tak sanggup lagi nan bagini. Bagian odan basanandung dan mangaji sajo lah Incek,” tukas Alang Bobal.

“Itu lah dah, sonyap kutengok pangurus ni. Provinsi apo tak tau kuagak. Kok sudah malambung namo si Nur barulah basibok orang orang tuh bacakap. Sodih hati ni Lang kok tapikir kaadaan macam ni,” keluh Incek Ofik.

Dusun Alang Bobal ini beberapa tahun terakhir menonjol prestasinya di bidang sepakbola. Juara dua U17 Nasional 2017, juara dua U15 di Eropa tahun 2017, juara pertama U18 Piala Singa, juara pertama U15 nasional tahun 2018. Baru saja juara provinsi U17. Tiga pemain dari seberang pulau yang menumpang main di U15 tahun 2017 kini sudah merumput antar benua. Kondisi Nurhayati seperti menyedihkan di tengah kebahagiaan.

“Odan dongar elok pulak cakap si Nur waktu ditalepon gurunyo dari sini. Si Nur bilang bahwo dio ikut bajuang di Timnas parampuan tuh dongan cara badoa. Si Nur pun mandoakan kawan kawan nyo elok elok sajo sampek selosai lago sapartigo benuo dan balek kampung dongan sehat sehat,” urai Alang Bobal.

“Bagitulah botulnyo orang olahrago tu. Tulus ikhlas, ksatrio, saportif, jiwo bosar, sehat pamikiran walau badan ado nan saket,” jawab Incek Ofik.

“Kito doakan lah kapalo dusun tagorak hatinyo yo Incek. Bak ringan sakit si Nur tu.”

“Iyo Alang. Tapi apokah kapalo dusun tau soal kondisi dan nasib si Nur?”

“Siapo pulak nan wajib mambaritau keadaan si Nur tu. Koran koran sudah pun mambaritakan kondisinyo,” sambut Alang.

“Kito mupakatkanlah yo cemano manyampaikan soal si Nur ni kapado kapalo dusun,” ujar Incek Ofik.

“Baiklah kok bagitu Incek. Mo kito balayar manebar kail dan jalo. Dapat udang dan ikan tamonung kito jual ka pasar. Kito sumbangkan duitnyo ka orangtuo si Nur. Kito mulailah sakarang, siapo pulak nan paduli lagi,” tegas Alang Bobal, ke luar dari warung Saonah menuju tangkahan diikuti Incek Ofik.

“Mudah mudahan barhasil kito Alang,” ujar Incek Ofik dan diaminkan Alang Bobal.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *