Dayung Sampan Ke Hulu

  • Bagikan

OLAHRAGA tidak memandang usia, apakah sebagai penonton, penggemar maupun pelakunya. Mulai dari anak anak sampai lanjut umur.

Akan tetapi untuk perlombaan dan pertandingan tentu saja mengenal usia, ada usia prestasi, ada pula usia penggembira. Olahraga untuk kesehatan pun bermacam jenis dan arenanya.

“Ikan dencis acar mentimun, Alang ceriwis mengapo melamun. Kopi tubruk goreng pisang, kolok ngantuk silahkan pulang,” tiba tiba Incek Ofik berdiri di ambang pintu warung Saonah, berpantun, mencagil Alang Bobal.

“Ikan Botik lumpat ka sampan, Incek Ofik macam setan… Tibo tibo awak muncul bagitu sajo. Hati masygul macam ado bahaya. Tanyato budak cilako datuk panglimo,” sambut Alang Bobal.

Incek Ofik tertawa renyah lalu mengambil duduk di seberang meja Alang Bobal. “Camano rencano lumbo dayung sampan ka hulu itu Alang? Jadinyo?! ” Tanya Incek Ofik.

“Hamper rampung parsiapannyo. Kinin tinggal mamastikan umur barapo yang balumbo ka hulu, umur barapo pulak nan balumbo di laut. Aman lah itu incek. Apek apek tuh kan katuo palaksano sudahpun konsultasi ka ahlinyo, kojap lagi datangnyo Koko Chiepit tuh,” ujar Alang Bobal.

Rencana Lomba Dayung Sampan Ke Hulu di dusun Alang Bobal ini sempat heboh karena kriteria yang dibuat panitia kontroversi terkait usia peserta sehingga memaksa Abah Icap mundur dari ketua panitia digantikan Koko Chiepit. Abah Icap tegas menolak kelompok penggembira agar fokus di usia prestasi terkait dusun ini akan jadi tuan rumah pesta olahraga mendatang. Sedangkan kepala dusun ingin kombinasi prestasi dengan rekreasi agar dusun meriah.

Akhirnya konsep kepala dusun yang dilaksanakan namun Abah Icap mundur dari ketua panitia namun berjanji membantu sepenuhnya kegiatan itu, kepala dusun setuju lalu menghunjuk Koko Chiepit.

“Inilah enak nyo di olahrago ini yo alang. Beda pandapat bajalan saportif, nan kalah mangakui keunggulan yang monang. Kok bagini ditorapkan ka bidang lain elok odan raso yo Alang,” tukas Ofik.

“Botul awak bilang itu. Kok perangai di bidang politik, di pamarintahan, organisasi bukan olahrago ditorapkan di bidang olahrago abah bakal kiamat olahrago ni!” Alang Bobal menanggapi.

“Kombur kombur kito nih, kiro kiro adonyo bantuan dano dari kapalo dusun Alang!?” Tanya Incek Ofik.

“Tak ado abah. Dano swadayo lah. Ini sudahpun panghujung tahun, apo dayo kito. Laginyo kato si koko lumbo ini kolas dusun, panitio lah nan mananggung. Odan dongar incek manyumbang? “

“Iyo alang, pas panen ikan gurapuh tuh odan sisihkan lah. Rame olahrago di dusun kito banyak manfaat bagi dusun ni. Jugo bagi warganyo yo kan alang,” urai Ofik.

Saonah memberitahu jika beberapa menit lagi panitia dipimpin Koko Chiepit akan rapat di warung Saonah.

“Sini sajolah. Kan sudah odan bilang kojap lagi datang si koko, tak pala dipintak orang tuh lagi sumbangan dari awak,”Ujar Alang Bobal ke Incek Ofik yang begitu dengar pemberitahuan Saonah lalu mau meninggalkan warung.

Incek Ofik senyum ke arah Alang Bobal. “Iyo jugo yo alang, kito tengok panitia dayung sampan ka hulu nih bakaringat dingin tidak yo kan alang,” jawab Ofik duduk kembali.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *