Waspada
Waspada » Pilkada Serentak 2020 Diharapkan Hasilkan Pemimpin berkualitas
Nusantara

Pilkada Serentak 2020 Diharapkan Hasilkan Pemimpin berkualitas

Wakil Ketua MPR Jazilul Fawaid (Ist)

JAKARTA (Waspada) Wakil Ketua MPR Jazilul Fawaid mengatakan meski kasus positif Covid-19 masih tetap tinggi, namun tidak ada tanda-tanda penundaan pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 9 Desember 2020. Artinya penyelenggaran Pilkada Serentak tetap akan berlangsung.

Untuk itu masyarakat perlu mendukung suksesnya pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 untuk keberlangsungan sirkulasi kepemimpinan di daerah.

“Secara administratif sesuai Undang Undang (UU) Pilkada, maka tidak ada masalah dalam penyelenggaraan Pilkada Serentak 2020. Saya minta masyarakat mendukung suksesnya Pilkada Serentak 2020 untuk keberlangsungan sirkulasi kepemimpinan di daerah,” kata Gus Jazil, sapaan Jazilul Fawaid, yang tampil sebagai pembicara pada diskusi Empat Pilar MPR RI dengan tema “Penerapan Protokol Kesehatan Covid-19 di Pilkada 2020 demi Selamatkan Demokrasi”, di Media Center MPR/DPR RI Jakarta, Senin (23/11).

Dalam diskusi ini juga menghadirkan pembicara anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Mochammad Afifuddin, dan peneliti Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Nurul Amalia.

Gus Jazil menjelaskan pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 mengacu pada Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) No. 2 Tahun 2020 tentang Pilkada. Dalam salah satu pasal disebutkan bahwa jika pada bulan Desember, wabah Covid-19 semakin besar, maka pelaksanaan Pilkada Serentak bisa ditunda kembali.

“ Pada hari ini, kasus positif Covid-19 masih tinggi. Pelanggaran pun masih banyak. Namun tidak ada rekomendasi dari Bawaslu untuk menunda Pilkada Serentak. Maka dapat dipastikan penyelenggaraan Pilkada Serentak tetap berlangsung pada 9 Desember 2020,” ujarnya.

Menurut Gus Jazil, Indonesia bisa belajar dari dua negara, yaitu Korea Selatan dan Amerika Serikat, yang melangsungkan pemilihan presiden di masa pandemi Covid-19.

Pelaksanaan Pilkada sebenarnya sama seperti Pilkada-Pilkada sebelumnya, hanya Pilkada Serentak 2020 ini dibatasi oleh protokol kesehatan Covid-19.

“Pilkada Serentak tidak bisa dilaksanakan secara leluasa karena pandemi Covid-19. Jadi, pandemi Covid-19 ini menghambat pelaksanaan Pilkada. Misalnya para calon tidak bisa leluasa berkampanye,” tuturnya.

Bagi politisi PKB ini, Pilkada Serentak di 270 daerah ini harus menghasilkan pemimpin yang berkualitas.

“Pilkada Serentak yang dilakukan pada saat pandemi Covid-19 dan ketika menghadapi resesi ini mudah-mudahan menghasilkan pemimpin yang berkualitas. Pemimpin yang bisa mengatasi dampak Covid-19, memperbaiki daerahnya dan mengangkat pertumbuhan ekonominya,” harapnya. (J05)

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2