Waspada
Waspada » Tugas Berat PMI Sumut Bantu Pengungsi Sinabung Hidup Normal
Medan

Tugas Berat PMI Sumut Bantu Pengungsi Sinabung Hidup Normal

KETUA PMI (Palang Merah Indonesia) pusat H Mhd Muas SH berfoto bersama Ketua PMI Sumut Dr H Rahmat Shah dan pengurus pada acara mukerprov (musyawarah kerja provinsi) PMI Sumut, di Grand Mercure Hotel Medan, Minggu (24/1). PMI Sumut masih punya tugas berat, yakni membantu pengungsi Gunung Sinabung kembali hidup normal. Waspada/Ist
KETUA PMI (Palang Merah Indonesia) pusat H Mhd Muas SH berfoto bersama Ketua PMI Sumut Dr H Rahmat Shah dan pengurus pada acara mukerprov (musyawarah kerja provinsi) PMI Sumut, di Grand Mercure Hotel Medan, Minggu (24/1). PMI Sumut masih punya tugas berat, yakni membantu pengungsi Gunung Sinabung kembali hidup normal. Waspada/Ist

MEDAN (Waspada): Ketua Palang Merah Indonesia Pusat H Mhd Muas SH mengingatkan, tugas berat PMI Sumut masih menanti, yakni bantu pengungsi Gunung Sinabung kembali hidup normal.  Itu karena Gunung Sinabung di Kabupaten Karo terus bereaksi dan erupsi.

Hal ini diingatkan Mhd Muas SH mewakili Ketua Umum PMI Pusat Jusuf Kalla, saat membuka mukerprov (musyawarah kerja provinsi) PMI Sumut, Minggu (24/1/2021), di Grand Mercure Hotel Medan yang dihadiri Ketua PMI Sumut Dr H Rahmat Shah, mewakili Pangdam I/BB, MUI Sumut, unsur pimpinan civitas akademika UISU.

Dari peran dan tugas kemanusiaan, Ketua Umum PMI Pusat Jusuf Kalla mengapresiasi kinerja PMI Sumut yang masih terus eksis melakukan gerakan kemanusiaan, terbukti dari penghargaan yang diperoleh Ketua PMI Sumut Dr H Rahmat Shah dari Presiden RI Joko Widodo.

“Solidaritas PMI Sumut untuk kemanusiaan khususnya terhadap masyarakat korban erupsi Gunung Sinabung sangat bagus. Pengungsi harua kita bantu. Itu tugas kita, palang merah harus turun, bukan politik yang turun,” ujarnya.

Muas menyebutkan, PMI secara nasional juga dihadapkan tugas-tugas kemanusiaan, karena sejak awal Januari 2021, Indonesia mengalami banyak musibah bencana alam, seperti bencana banjir, longsor, gempa, erupsi gunung dan terakhir jatuhnya pesawat Sriwijaya. Semua itu fenomena alam yang sulit diketahui kapan terjadi.

“Belum selesai Pandemik Covid-19, kini kita dihadapkan berbagai bencana lainnya, menuntut kita selaku PMI membantu kemanusiaan, diminta atau tidak diminta,” katanya.

Jangan Anggap Remeh

Ketua PMI Sumut Dr H Rahmat Shah juga mengingatkan, agar jangan menganggap remeh virus corona atau Covid-19 yang sedang mewabah, tapi harus menjaga diri, kekuarga dan lingkungan masing-masing.

“Saya lihat masyarakat mulai jenuh dan anggap remeh, sehingga yang terpapar meningkat. Ini cobaan dan tantangan yang harus kita hadapi bersama, saling menasehati, menegur agar kita terhindar dari penyebaran Covid-19,” ujar Rahmat Shah.

Karena itu, lanjut Rahmat Shah, mukerprov PMI Sumut tahun 2021 dilaksanakan sesuai protokol kesehatan dengan melakukan kegiatan di ruangan yang besar dibanding mukerprov tahun-tahun sebelumnya cukup dengan ruangan sempit.

Untuk ke depannya, pengurus PMI se Indonesia ingin divaksin, karena banyak pengurus yang terpapar positip.

Sekali lagi diingatkan jaga diri, keluarga ddan lingkungan, harus disiplin protokol kesehatan dan jangan lengah. Kita juga harus tetap berpikiran positip,” ujar Rahmat Shah.

Sebelumnya Ketua Panitia Mukerprov PMI Sumut Nona Wahyuni melaporkan, kegiatan mukerprov PMI Sumut dilaksanakan mulai 24-26 Januari 2021, dengan tetap melaksanakan protokol kesehatan, dan peserta musyawarah dari kabupaten/kota wajib melakukan pemeriksaan rapid antigen di Markas PMI Sumut.

“Pada saat mendaftar, peserta membawa hasil rapid dan semua peserta yang berada di ruangan ini negatip,” ujarnya.

Nona Wahyuni menyebutkan, mukerprov PMI Sumut tahun 2021 bertemakan ‘Solidaritas untuk Kemanusiaan’ dan juga menyelenggarakan diskusi panel secara virtual dengan menghadirkan pakar pangan Prof Hardiansyah dan Ketua PMI Sumut DR H Rahmat Shah, mewakili Ketua Umum PMI Pusat Mhd.Muas, serta dariunsur TNI-Polri dan sivitas akademika di Sumut. (cpb)

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2