Menag Ajak ASN UIN SU Bumikan Moderasi Beragama
banner 325x300

Menag Ajak ASN UIN SU Bumikan Moderasi Beragama

  • Bagikan
MENTERI Agama Jenderal (Purn) Fachrul Razi diulosi Gubsu Edy Rahmayadi dan Rektor UIN SU, Prof Syahrin Harahap, sebelum menyampaikan bimbingan dan pengukuhan pengurus Pusat Studi Moderasi Beragama di UIN SU, Rabu (9/12). Waspada/M Ferdinan Sembiring
MENTERI Agama Jenderal (Purn) Fachrul Razi diulosi Gubsu Edy Rahmayadi dan Rektor UIN SU, Prof Syahrin Harahap, sebelum menyampaikan bimbingan dan pengukuhan pengurus Pusat Studi Moderasi Beragama di UIN SU, Rabu (9/12). Waspada/M Ferdinan Sembiring

MEDAN (Waspada): Menteri Agama Jenderal (Purn) Fachrul Razi mengapresiasi konsep Wahdatul Ulum dan Pusat Studi Moderasi Beragama yang digagas Rektor Universitas Islam Sumut (UIN SU) Prof Syahrin Harahap.

“Saya bangga Pusat Studi Moderasi Beragama hadir di UIN SU, konsep ini sangat bagus, sehingga dapat menjadi tempat belajar tentang apa itu moderasi beragama,” kata Menag, Rabu (9/12), saat menyampaikan bimbingan kepada ASN UIN SU dan pengukuhan pengurus Pusat Studi Moderasi Bergama di UIN SU.

Hadir dalam acara itu, Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi, Rektor Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU, Dr Agussani, MAP, para pejabat utama UIN SU serta para Aparatur Sipil Negara (ASN) UIN SU.

Lebih lanjut, Menag menegaskan, yang harus dimoderasi bukan agamanya, tapi cara beragama dilakukan penganutnya.

“Jadi, saya tegaskan, yang dimoderasi cara beragama, bukan memoderasi agama. Karena agama sudah moderat, Islam sudah sangat moderat, rahmatan lil ‘alamiin,” tegasnya.

Lebih lanjut Fachrul pun menegaskan, konsep moderasi tidak hanya untuk umat Islam, tapi untuk semua penganut agama.

“Tentu saja semua agama dan penganutnya, pasti meyakini agamanya benar, itu harus dihormati. Hanya saja dalam kehidupan sosial bersama, bagaimana kita rukun, menjaga NKRI, Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika dan Undang Undang Dasar 1945,” tegasnya.

Garda Terdepan

Menag berharap, ASN menjadi garda terdepan dalam mengembangkan sikap moderat, disiplin dalam bertugas, menguatkan wawasan kebangsaan, serta tidak menjadi pengembang benih-benih perpecahan.

Menag berharap, ke depannya pusat studi moderasi beragama di UIN SU ini dapat menjadi tempat candradimuka para mubalig, penyuluh dan guru-guru yang moderat dalam mengajarkan Islam yang Rahmatan Lil Alamin.

Lebih jauh, kata Menag, banyak negara di dunia kagum dengan kerukunan beragama di Indonesia, bahkan tidak sedikit negara di dunia menjadikan Indonesia sebagai model terbaik dari konsep masyarakat dalam kerukunan beragama.

“Masyarakat dunia takjub kerukunan di Indonesia, meski dibungkus kebhinekaan yang begitu luar biasa, sehingga tak heran jika sejumlah negara di dunia menjadikan Indonesia model konsep masyarakat multikultural,” tegasnya.

Dia mengatakan, keragaman atau kebhinekaan adalah anugerah dan kehendak Tuhan. Keragaman yang ada di Indonesia sudah ditakdirkan oleh Tuhan. Keragaman itu, terlihat indah.

“Bayangkan ada sebuah negara yang suku bangsanya dan agama hanya satu tapi konfliknya berkepanjangan, bahkan sampai 27 tahun, tentu kita tidak mau seperti ini,” katanya mencontohkan.

Dalam kaitan ini, Menag mengapresiasi kerukunan yang terbangun di Sumut. Meski beragam etnis, suku, budaya, bahasa dan agama tapi kerukunan di Sumut luar biasa.”

Artinya, kalau bicara tentang kerukunan, Sumut sudah selesai dan bisa menjadi barometer kerukunan di Indonesia,” katanya.

Di akhir bimbingannya, Menag mengapresiasi konsep UIN SU di bawah rektor UIN SU, Prof Syahrin Harahap.
”Konsep Wadahtul Ulum dan Pusat Studi Moderasi Beragama harus ditularkan ke seluruh lembaga di UIN SU,” katanya.

Dalam sambutannya, Rektor UIN SU, Prof Syahrin Harahap, menyatakan, UIN SU menguasai seluruh ilmu pengetahuan, baik ilmu agama maupun ilmu umum.

”Kita akan mendidik dan melahirkan sarjana dengan kapasitas hafizh, menguasai teknologi, memahami Alquran, serta berwawasan moderat dan cinta NKRI,” katanya.

Dia mengatakan, sivitas UIN SU sebagai kekuatan untuk menguatkan moderasi beragama. “UIN SU kini menjadi pusat integrasi ilmu dengan paradigma wahdatul ‘ulum, pemberdayaan masyarakat dan moderasi beragama.

“Melalui konsep ini diharapkan para alumni UIN SU memiliki integritas yang tinggi, menghubungkan ilmu agama dengan ilmu umum. Menghubungkan ilmu dengan penerapannya bagi kemajuan bangsa dan peradaban dunia ,” katanya.

Dia mengatakan, wahdatul ulûm adalah paradigma yang digunakan UIN SU dalam penerapan integrasi ilmu. “Paradigma ini akan diterapkan pada seluruh pengembangan ilmu baik pengajaran, penelitian dan pengabdian di UIN SU,” ungkapnya.

Sedangkan pusat studi moderasi beragama adalah lembaga yang bersifat ‘Pusat’. “Salah satu pusat di UIN SU. Yang bertugas mengembangkan kajian tentang moderasi beragama dan penerapannya di kampus dan di luar kampus,” jelasnya. Dengan konsep ini, intelektual Islam bisa menjadi pemimpin peradaban dunia.

Sementara itu, Gubsu, Edy Rahmayadi mengataka, jangan pernah mempersoalkan suku dan agama dalam membangun Sumut. “Jangan pernah persoalkan agama apa dia, suku apa dia. Kita semua bergandeng tangan saling mengisi satu dengan yang lain membangun Sumut,” katanya.

Dia beraharap, lulusan UIN SU menjadi pelopor perdamaian, mengingat Sumut beragam suku, agama, dan ras. “Mari kita jaga toleransi di Sumatera Utara yang sudah terjalin sangat baik,” tegas gubsu. (m19)

  • Bagikan