Hendra DS Minta Camat Berdayakan Karang Taruna Motor Pendirian Bank Sampah

  • Bagikan

MEDAN (Waspada): Ketua Fraksi Hanura-PSI-PPP (HPP) DPRD Medan, Hendra DS minta kepada seluruh Camat se Kota Medan segera merealisasikan pendirian Bank Sampah di setiap lingkungan. Camat hendaknya dapat melibatkan berbagai organisasi terutama Karang Taruna menjadi motor penggerak pendirian Bank Sampah.

“Kita harapkan Karang Taruna bisa menjadi motor penggerak pendirian Bank Sampah di setiap Kelurahan di Kota Medan. Begitu juga berbagai organisasi lainnya yang bersedia relawan kebersihan juga agar dilibatkan,” pinta Drs Hendra DS.

Usulan itu disampaikan Hendra DS saat menggelar sosialisasi ke IV Tahun 2022 produk hukum Pemko Medan Perda No 6 Tahun 2015 tentang pengelolaan persampahan di Jl Air Bersih Gg KKP No 6 Kelurahan Sudirejo I, Kecamatan Medan Kota, Sabtu (16/4).

Menurut Hendra, salah satu upaya memaksimalkan penanganan kebersihan adalah menggelorakan pendirian Bank Sampah. Selain mewujudkan lingkungan bersih juga akan membantu ekonomi keluarga karena memanfaatkan sampah menjadi uang.

“Kebersihan lingkungan terjaga, sampah dapat menjadi uang lagi,” ujar Hendra.

Selan itu, Hendra juga mendorong kepada seluruh sekolah dan instansi lainnya supaya mendirikan Bank Sampah sesuai intruksi Wali Kota Medan M Bobby Afif Nasution. Apalagi disetiap sekolah hendaknya ditanamkan sejak dini peduli kebersihan lingkungan.

“Sangat penting pendirian Bank Sampah di sekolah guna mengedukasi anak anak peduli kebersihan dan pemanfaatan sampah organik dan non organik,” tandas Hendra DS yang juga Ketua DPC Partai Hanura Kota Medan itu.

Dalam sosialisasi yang dihadiri Camat Medan Kota T Chairiniza, Kepling, tokoh masyarakat, tokoh agama dan ratusan masyarakat memaparkan isi Perda.

Adapun Perda yang disosialisasikan yaitu Perda No 6 Tahun 2015 Tentang Pengelolaan Persampahan. Perda No 6 Taun 2015 ini memiliki 37 pasal dan XVII BAB. Perda dimaksud memiliki sanksi pidana seperti hukuman badan dan denda bagi perorangan maupun badan yang melanggar perda No 6 Tahun 2015.

Dalam Perda No 6 Tahun 2015 sudah jelas disebutkan pada BAB XVI, ada ketentuan pidananya yakni pada pasal (1) berbunyi, Setiap orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 32 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 bulan atau pidana denda paling banyak Rp.10.000.000.

Pada ayat 2, setiap badan yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 32 dipidana denda paling banyak Rp.50.000.000.

Sedangkan di Pasal 13 telah disebutkan Pemko Medan diwajibkan melakukan pelatihan bidang pengelolaan persampahan. (h01)

Teks
Anggota DPRD Medan, Hendra DS saat menggelar sosialisasi Perda No 6 Tahun 2015 tentang pengelolaan persampahan di Jl Air Bersih Gg KKP No 6 Kelurahan Sudirejo I, Kecamatan Medan Kota, Sabtu (16/4). Waspada/ist

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.