Waspada
Waspada » Dinas Pendidikan Perlu Pemetaan Belajar Siswa Masa Pandemi
Medan

Dinas Pendidikan Perlu Pemetaan Belajar Siswa Masa Pandemi

TOKOH Pendidikan yang juga mantan Plt Kepala Dinas Pendidikan Kota Medan, Masrul Badri. Dinas Pendidikan perlu pemetaan belajar siswa masa pandemi. Waspada/Ist
TOKOH Pendidikan yang juga mantan Plt Kepala Dinas Pendidikan Kota Medan, Masrul Badri. Dinas Pendidikan perlu pemetaan belajar siswa masa pandemi. Waspada/Ist

MEDAN (Waspada): Dinas Pendidikan harus merespon pandemi Covid-19 dengan langkah-langkah strategis dan melibatkan partisipasi masyarakat. Namun perlu ada pemetaan belajar siswa pada masa pandemi ini.

Dinas pendidikan perlu melakukan pemetaan komprehensif siswa belajar, terutama saat masa pandemi ini.

Demikian pendapat Masrul Badri Tokoh Pendidikan, yang juga mantan Plt Kepala Dinas Pendidikan Kota Medan (foto), Sabtu (22/8).

Menurut Masrul, dari pelaksanaan program Belajar dari Rumah (BDR) periode Maret-Juni lalu, dinas pendidikan sudah bisa mendapatkan angka persentase keaktifan belajar siswa dan sebarannya.

Persentase ini akan menunjukkan berapa banyak siswa yang setiap hari belajar, kadang-kadang belajar, dan tidak belajar sama sekali.

Data ini penting agar dinas pendidikan bisa membuat kebijakan untuk mencegah terjadi penurunan kemampuan belajar siswa (learning loss).

Semakin jarang anak belajar, maka kemampuan dan kecepatannya memahami materi belajar juga akan menurun.

Akibatnya, dalam jangka waktu lama, kondisi ini bisa memicu meningkatnya angka putus sekolah buat masa depan.

Masrul menambahkan, selain pemetaan tingkat partisipasi belajar, dinas juga harus melakukan pemetaan moda belajar siswa.

Seluruh siswa sebenarnya harusnya mampu mengakses pembelajaran menggunakan moda daring. Namun pada kenyataannya, banyak siswa yang tidak bisa mengakses moda daring ini.

“Saya melihat ada empat kelompok siswa, pertama siswa yang memiliki android sendiri dan mampu membeli paket internet,” katanya,

Kedua, siswa yang memiliki android tapi tidak mampu membeli paket internet.

Ketiga, siswa yang menggunakan android milik orang tua yang belum tentu tergunakan setiap saat oleh siswa.

Dan ke empat, siswa yang sama sekali tidak memiliki android.

Pemetaan

Menurutnya, hasil pemetaan tingkat partisipasi dan moda belajar, akan menentukan arah kebijakan dan program untuk memastikan anak-anak belajar dari rumah.

Berdasarkan pemetaan ini, tentu tidak boleh intervensi pembelajaran yang sama kepada seluruh siswa.

“Harus sesuai dengan kondisi kelompok siswa berdasar hasil pemetaan,” terang mantan Plt Kadisdik Medan ini.

Masrul menambahkan, pandemik Covid-19 ini merupakan situasi darurat, sehingga butuh kolaborasi dengan semua pihak untuk menghadapi tantangan berat ini.

Kolaborasi mencakup peranserta tokoh-tokoh masyarakat, swasta dan organisasi kemasyarakatan lainnya, sehingga dapat terbagi peran lintas pihak.

“Selain itu, melalui peta ini, program-dapat tepat sasaran dan sesuai dengan kebutuhan siswa, ” ujar Masrul. (m22)

 

 

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2