Trump Pergi Dengan Meninggalkan Kekacauan

Trump Pergi Dengan Meninggalkan Kekacauan

  • Bagikan
trump meninggalkan kekacauan
Presiden Donald Trump akan dikenang dunia sebagai presiden yang lengser dengan meninggalkan banyak kekacauan di seantero negeri. AP

WASHINGTON, AS (Waspada): Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Rabu (20/1/2021) pagi pergi dari Gedung Putih menggunakan helikopter Marine One dengan meninggalkan kekacauan.

Selama empat tahun dirinya berkuasa, Trump meninggalkan kekacauan, kerusuhan, serta memecah-belah bangsa.

Trump melepas jabatan dengan meninggalkan catatan kelam di ‘Negeri Paman Sam’. Ia dua kali dimakzulkan, jutaan rakyatnya menjadi pengangguran, serta 400.000 orang meninggal akibat virus corona.

Jumlah kematian itu merupakan yang terbesar di sebuah negara. Belum lagi sejumlah besar anggota Partai Republik di bawah naungannya telah kehilangan tempat di Kongres.

Namun, hal yang paling akan membuatnya dikenang adalah sebagai provokator penyulut kerusuhan di Gedung Capitol Hill yang menewaskan lima orang, termasuk seorang polisi, pada 6 Januari lalu.

Penyerbuan yang dlakukan para pendukung Trump ke gedung Senat itu telah menghantui serta membuat banyak warga AS terperanjat kaget dan syok.

Lebih lanjut, Trump juga akan dikenal sebagai presiden pertama yang memboikot pelantikan penerusnya, sembari terus meneriakkan kecurangan dalam Pemilu yang ia sebut merugikan dirinya.

Menolak tradisi

Seruan-seruan kecurangan Pemilu yang digaungkan Trump itu tak terbukti. Dan sejumlah besar pejabat tinggi dari Partai Republik serta anggota pemerintahannya sendiri telah jelas-jelas menolak klaim Trump itu.

Namun tetap saja, secara simbolis presiden 74 tahun itu bersikukuh menolak tradisi untuk memuluskan transisi kekuasaan. Ia juga tak mau mengundang Joe Biden berbincang tentang alih kekuasaan.

Trump tak akan menghadiri pelantikan Biden dan wakilnya, Kamala Harris. Di hari perayaan itu ia telah tiba di resor pribadinya di Mar-a-Lago, Florida, sembari menanti ketidakpastian.

Menurut laporan kantor berita Associated Press, Trump telah menyiapkan upacara militer bagi dirinya sendiri, lengkap dengan karpet merah, band militer serta tembakan salut 21 kali

Undangan telah disebar, namun tak jelas berapa banyak orang yang akan hadir. Sementara para tetangganya sendiri di resor itu tak menyukainya. Malahan mereka terang-terangan mengajukan surat yang menyatakan merasa terganggu dengan kehadiran Trump.

Sialnya lagi, wakilnya sendiri, Mike Pence, berencana untuk melewatkan undangan Trump tersebut. Pence beralasan, akan sulit baginya pergi menuju pangkalan militer untuk berangkat menghadiri upacara pelantikan Biden.

Itu karena ibu kota Washington DC saat ini telah berubah mnjadi benteng dengan pengamanan superketat dengan pagar dan kawat berduru di sepanjang jalan.

Puluhan ribu pasukan Garda Nasional telah dikerahkan di berbagai titik guna menangkal kekerasan yang dalam beberapa hari terakhir telah digaungkan oleh para ekstrimis pendukung Trump yang mengancam akan merusak upacara pelantikan Biden.

Sebelumnya, banyak orang-orang di sekitar Trump yang mendesaknya untuk memulihkan pemerintahannya dengan meloloskan pemotongan pajak, merunut ulang sejumlah regulasi federal, dan menormalisasi hubungan dengan Timur Tengah.

Tapi Trump tegas menolak. Ia lebih memilih pergi ke perbatasan di Texas untuk merilis video dirinya bersumpah di hadapan para pendukungnya bahwa “Pergerakan yang kita mulai ini merupakan permulaan”.

Trump kesepian dan tak berdaya

Sebelum penyerbuan ke Gedung Capitol Hill, Trump masih merupakan pemimpin de facto Partai Republik. Ia memiliki kekuatan besar serta digadang-gadang kembali meramaikan pemilihan presiden 2024.

Namun ia kini tak berdaya. Ia ditinggalkan oleh banyak rekan di partai tersebut, dimakzulkan dua kali, dan diblokir selamanya oleh Twitter (media sosial favoritnya yang kerap ia gunakan sebagai senjata untuk menyerang banyak pihak).

Dan lagi, jika ia didakwa sebagai provokator dalam sidang Senat, maka Trump harus mengucapkan selamat tinggal pada keinginannya bersaing dalam Pilpres 2024.

Untuk saat ini Trump masih marah dan malu. Ia geram sekaligus berduka. Usai Pilpres November 2020 lalu Ia telah menghabiskan waktu berminggu-minggu tenggelam dalam dunia teori konspirasi dan mempercayai omongan orang-orang di sekitarnya yang menyebutnya telah memenangi Pemilu.

Trump juga terus menuduh Partai Republik tak loyal kepadanya. Ia juga mengancam akan membalas dendam kepada mereka yang telah mengkhianatinya.

Untuk semua kekacauan, drama, dan upayanya mengubah dunia seperti kemauannya, Trump meninggalkan Gedung Putih dalam kesepian. (Aldion/Associated Press)

  • Bagikan