Waspada
Waspada » Ribuan Orang Tinggalkan Hong Kong, Inggris Tawarkan Visa Khusus
Internasional

Ribuan Orang Tinggalkan Hong Kong, Inggris Tawarkan Visa Khusus

Ribuan warga Hong Kong telah mulai meninggalkan kota tersebut menuju Inggris karena takut akan Undang-undang Keamanan Nasional yang mulai diberlakukan China. AP

HONG KONG, China (Waspada): Ribuan warga Hong Kong telah mulai meninggalkan kota tersebut menuju Inggris karena takut akan Undang-undang Keamanan Nasional yang mulai diberlakukan China.

Dilansir Associated Press, Minggu (31/1/2021), Pemerintah Inggris menawarkan visa khusus bagi jutaan warga Hong Kong yang ingin meninggalkan negaranya.

Inggris menuduh China mengingkari janjinya sebelum penyerahan Hong Kong 1997 silam. Oleh karena itu, Pemerintah Inggris mengaku memiliki kewajiban untuk melindungi bekas rakyat kolonialnya.

“Kami menghormati ikatan mendalam sejarah dan persahabatan kami dengan rakyat Hong Kong dan kami membela kebebasan dan otonomi,” ucap Perdana Menteri Boris Johnson.

China marah dengan tawaran skema visa khusus tersebut. Pemerintah setempat mengumumkan paspor British National Overseas (BNO) tidak akan diakui lagi sebagai dokumen perjalanan yang sah atau tanda pengenal yang sah.

Langkah itu bersifat simbolis karena warga Hong Kong cenderung menggunakan paspor atau kartu identitas mereka sendiri untuk meninggalkan kota.

Selanjutnya, China mengaku siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut atas penawaran visa dari Inggris kepada warga Hong Kong.

Tindakan itu salah satunya dengan mencoba menghentikan warga Hong Kong untuk berangkat ke Inggris.

Sementara itu, Inggris memperkirakan 154 ribu warga Hong Kong akan tiba pada 2022 dan disusul 322 ribu warga Hong Kong tiba selama lima tahun ke depan.

Dipercaya, aksi ini membawa keuntungan sebesar 2,9 miliar euro atau US$4 miliar.

Diketahui, paspor BNO adalah warisan kembalinya Hong Kong ke China yang otoriter. Banyak warga Hong Kong saat itu ingin Inggris memberikan mereka kewarganegaraan penuh, tetapi China menentang hal tersebut.

BNO merupakan sebuah alat kompromi yang memungkinkan warga Hong Kong yang lahir sebelum 1977 memiliki hak untuk tinggal di Inggris selama enam bulan, tanpa hak bekerja atau menetap.

BNO kerap menjadi salah satu jalan keluar bagi warga Hong Kong yang berharap memulai kehidupan baru di luar negeri.

Pasalnya, pihak berwenang di Hong Kong akan melakukan penangkapan massal terhadap pendukung demokrasi.

Salah satu mantan profesional pemasaran bernama Stella berencana pindah ke Inggris dalam waktu dekat bersama suami dan putranya yang berusia tiga tahun.

“Undang-undang keamanan nasional pada 2020 memberi kami kesempatan terakhir karena ketentuan tersebut pada dasarnya mengkriminalisasi kebebasan berbicara,” kata Stella kepada AFP.

Dengan visa khusus, warga Hong Kong yang ingin pindah harus menunjukkan bahwa mereka memiliki cukup dana untuk menopang diri mereka sendiri dan tanggungan mereka selama enam bulan.

Sejumlah warga Hong Kong yang sudah berada di Inggris dan terlibat dalam membantu orang lain pindah mengatakan banyak dari pelamar awal cenderung orang-orang kelas menengah berpendidikan dan kebanyakan keluarga muda.

Sebagian besar adalah warga Hong Kong yang memiliki likuiditas yang cukup untuk membiayai kepindahan mereka.

“Kebanyakan orang yang kami ajak bicara adalah keluarga dengan anak-anak sekolah dasar atau usia penitipan anak,” ucap salah satu aktivis dengan kelompok bernama Lion Rock Hill Inggris.

Awal pekan ini, Inggris mengatakan sekitar 7.000 orang pindah selama enam bulan terakhir menggunakan sistem cuti di luar aturan. Mereka juga dapat mengajukan permohonan visa jalur menuju kewarganegaraan.

“BNO jelas merupakan sekoci bagi warga Hong Kong,” kata seorang ilmuwan medis yang baru pindah bersama keluarganya ke Manchester bernama Mike.

Menurutnya, warga Hong Kong khawatir China akan menghentikan warganya untuk meninggalkan wilayah tersebut.

Karena itu, Mike menyarankan warga Hong Kong untuk berangkat ke Inggris lebih cepat. (ap/afp/m11)

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2