Waspada
Waspada » Pertama Dalam 6 Tahun, Yerusalem Diselimuti Salju
Internasional

Pertama Dalam 6 Tahun, Yerusalem Diselimuti Salju

Salju turun di Kota Tua Yerusalem pada Kamis (18/2/2021) waktu setempat. Hujan salju di wilayah Yerusalem ini tercatat sebagai yang pertama dalam enam tahun terakhir. Al Jazeera

YERUSALEM, Palestina (Waspada):Warga Yerusalem terbangun melihat hamparan salju menyelimuti kota mereka pada Kamis (18/2/2021) waktu setempat. Hujan salju di wilayah Yerusalem ini tercatat sebagai yang pertama dalam enam tahun terakhir.

Seperti dilansir media lokal Israel, Haaretz, Jumat (19/2/2021), hujan salju dilaporkan mulai turun di Yerusalem sejak Rabu (17/2) sore , dan mencapai ketebalan 7-10 cm pada malam hari. Badan Meteorologi Israel (IMS), seperti dilansir The Times of Israel, sebelumnya merilis peringatan soal hujan salju ini.

“Hujan disertai badai petir diperkirakan melanda Negev bagian utara. Salju diperkirakan turun di area pegunungan utara dan tengah, termasuk Yerusalem,” demikian pernyataan IMS.

Salju turun di Kota Tua Yerusalem pada Kamis (18/2/2021) waktu setempat. Hujan salju di wilayah Yerusalem ini tercatat sebagai yang pertama dalam enam tahun terakhir. Al Jazeera

Menurut IMS, suhu udara di Yerusalem merosot ke 0 derajat Celsius sepanjang malam dan lebih banyak salju berakumulasi pada keesokan pagi. Beberapa area diperkirakan melihat timbunan salju setebal 5-10 cm. Alat pembersih salju dan garam disiapkan untuk membersihkan jalanan dari timbunan salju.

Akibat cuaca dingin yang tidak biasa ini, aktivitas sekolah diundur dengan kegiatan belajar-mengajar baru dimulai pukul 09.00 waktu setempat. Ruas jalan Route 1 di Yerusalem ditutup untuk kedua arah semalaman dan baru dibuka pada Kamis pagi waktu setempat.

Layanan kereta api juga sempat terhenti akibat salju, sebelum dilanjutkan pada pagi harinya. Hal serupa juga dialami layanan transportasi umum lainnya di Yerusalem.

Hujan salju terus mengguyur pada Rabu malam di Dataran Tinggi Golan, juga di area-area dataran tinggi di Galilee dan Tepi Barat bagian utara. Di kawasan pegunungan Hermon, ketebalan salju dilaporkan mencapai 60 cm dan hujan salju terus turun sampai Kamis.

Warga wilayah Merom Golan terbangun pada Kamis pagi dengan melihat salju setebal 40 cm menyelimuti area sekitar tempat tinggal mereka. Sedangkan di wilayah Safed, salju dilaporkan mencapai ketebalan 5 cm.

Salju juga dilaporkan turun, meski sedikit, di Mitzpeh Ramohn yang merupakan kota di tengah gurun Negev dan terletak di wilayah pedalaman Israel bagian selatan.

Salju turun di Kota Tua Yerusalem pada Kamis (18/2/2021) waktu setempat. Hujan salju di wilayah Yerusalem ini tercatat sebagai yang pertama dalam enam tahun terakhir. Al Jazeera

Sebagian besar sekolah di wilayah Merom Golan, Upper Galilee dan Golan ditutup sementara sepanjang Kamis. Ruas jalanan di Golan dan Galilee ditutup sementara dan transportasi umum mengalami gangguan.

Cuaca dingin tidak biasa ini diperkirakan berangsur-angsur melemah sepanjang Kamis, dengan hujan salju diperkirakan berlanjut di Yerusalem dan wilayah perbukitan utara. Pada Jumat, hujan diprediksi akan turun dan sangat dingin.

Tahun 2015 lalu, badai salju hebat melanda kota Yerusalem yang membuat kota suci itu diselimuti salju hingga setebal 20 cm. Saat itu, salju menyelimuti tempat-tempat penting di Yerusalem seperti tembok ratapan dan masjid kubah batu. Transportasi di kota itu pun lumpuh total. (afp/m11)

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2