Waspada
Waspada » Pasien Covid-19 Dapat Menderita Kerusakan Tubuh Permanen
Internasional

Pasien Covid-19 Dapat Menderita Kerusakan Tubuh Permanen

BEIJING, China (Waspada): Pasien yang selamat dari virus corona disebut masih dapat menderita kerusakan tubuh permanen, termasuk hati dan jantung, demikian temuan terbaru para peneliti.

Seperti dilansir Los Angeles Times, berbagai studi tentang pasien yang pulih dari China, tempat penyakit ini pertama kali muncul pada November 2019, menunjukkan gangguan fungsi hati dan jantung.

“Covid-19 bukan hanya gangguan pernapasan,” kata Dr Harlan Krumholtz, seorang ahli jantung di Universitas Yale, kepada Los Angeles Times. “Ini dapat mempengaruhi jantung, hati, ginjal, otak, sistem endokrin dan sistem darah.” Peradangan dari respons kekebalan tubuh telah berkaitan dengan penyakit stroke dan serangan jantung.

Para peneliti juga bertanya-tanya apakah virus corona yang menyebabkan Covid-19 dapat mungkin tertidur di dalam tubuh selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun, lalu kembali hidup, dengan cara yang sama, sebagaimana virus herpes yang menyebabkan cacar air dapat muncul kembali sebagai herpes zoster.

Belum ada yang selamat dalam jangka panjang dari penyakit yang sama sekali baru ini.  Di dalam sebuah penelitian di China, para ilmuwan memeriksa hasil tes darah dari 34 pasien Covid-19 selama rawat inap mereka. Mereka yang selamat dari penyakit dengan gejala ringan dan berat. Para peneliti menemukan bahwa banyak tindakan biologis telah gagal untuk dapat kembali ke kondisi normal.

Yang mengkhawatirkan adalah pasien yang tampaknya pulih ternyata masih terus mengalami gangguan fungsi hati. Hal itu adalah kasus di mana setelah dites dua kali pasien dinyatakan negatif dari virus dan dipulangkan. Di saat yang sama, ketika ahli jantung bersaing dengan efek langsung dari Covid-19 pada jantung, mereka bertanya-tanya berapa banyak kerusakan yang bisa bertahan lama.

Dalam studi awal pasien Covid-19 di China, gagal jantung terlihat pada hampir 12 persen dari mereka yang selamat, termasuk beberapa dari mereka yang tidak menunjukkan tanda-tanda gangguan pernapasan.

Para dokter tentu terlalu sibuk merawat orang sakit akut untuk dapat memantau perkembangan sekitar 370.000 orang di dunia yang telah pulih dari Covid-19. Tetap saja, dokter khawatir bahwa setelah semua ini berlalu, beberapa organ yang fungsinya telah dihancurkan tidak akan pulih dengan cepat, atau sepenuhnya. Itu bisa membuat pasien lebih rentan selama beberapa bulan atau tahun mendatang.

“Saya pikir akan ada gejala sisa jangka panjang,” kata ahli jantung Yale, Dr Joseph Brennan, menggunakan istilah medis untuk efek hilir suatu penyakit. “Aku tidak tahu itu nyata,” dia memperingatkan.

“Tetapi penyakit ini sangat luar biasa sehingga beberapa orang yang pulih kemungkinan menghadapi masalah kesehatan yang berkelanjutan.” Saat ini, dilansir dari catatan resmi Worldmeters, lebih dari 400.000 orang di seluruh dunia telah pulih dari Covid-19. (new york post/la times/And)

 

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2