Serangan Drone AS Tewaskan 2 Target Penting ISIS-K - Waspada

Serangan Drone AS Tewaskan 2 Target Penting ISIS-K

  • Bagikan
Drone MQ-9 Reaper milik Amerika Serikat disebut berhasil melenyapkan dua target penting terkemuka dari kelompok Negara Islam Irak dan Syria - Khorasan (ISIS-K) sebagai balasan serangan bom bunuh diri yang menewaskan 170 orang di bandara Kabul. AZZ

     KABUL, Afghanistan (Waspada): Dua target terkemuka dari kelompok  Negara Islam Irak dan Syria – Khorasan (ISIS-K) tewas dan satu terluka ketika pasukan militer Amerika Serikat (AS) melakukan serangan pesawat tak berawak pada Jumat (27/8/2021) di Afghanistan.

     Pentagon mengonfirmasi hal itu pada Sabtu (28/8/2021) waktu setempat, sehubungan dengan serangan di Provinsi Nangarhar di Afghanistan timur, yang jelas merupakan pembalasan terhadap mereka yang mengaku bertanggung jawab atas serangan di luar bandara Kabul.

     “Kami tahu tidak ada korban sipil,” kata Mayjen Angkatan Darat William “Hank” Taylor melansir NBC News, Minggu (29/8/2021). “Tanpa merinci rencana masa depan, saya akan mengatakan bahwa kami (AS) akan terus memiliki kemampuan untuk membela diri.”

     ISIS-K mengaku bertanggung jawab atas serangan bom pada Kamis (26/8/2021). Serangan itu melibatkan seorang pembom bunuh diri, yang meledakkan sabuk peledak di gerbang bandara Kabul. Sebanyak 13 anggota militer AS dan lebih dari 170 warga Afghanistan, dan lebih dari 100 orang terluka akibat ledakan itu.

     Presiden Joe Biden bersumpah AS akan menanggapi serangan itu dengan kekuatan pasukannya. “Kepada mereka yang melakukan serangan ini, serta siapa pun yang ingin membahayakan Amerika, ketahuilah ini: Kami tidak akan memaafkan. Kami tidak akan melupakan. Kami akan memburu Anda dan membuat Anda membayar,” kata Biden tentang jam serangan bandara Kabul.

     Dua pejabat pertahanan AS yang mengetahui serangan di Nangarhar sebelumnya mengatakan bahwa salah satu target serangan pesawat tak berawak adalah anggota ISIS-K yang diduga terlibat dalam perencanaan serangan di masa depan.

     Nangarhar adalah tempat kehadiran besar ISIS-K beberapa tahun lalu, sebelum sebagian besar digulingkan oleh militer Afghanistan dan Taliban. Taliban mengutuk serangan itu, dengan mengatakan itu adalah pelanggaran kedaulatan.

     “Afghanistan sekarang adalah negara merdeka dan jika ada masalah, kami di sini untuk menanganinya. Ini adalah pelanggaran langsung terhadap kedaulatan negara kami,” kata juru bicara Taliban Zabihullah kepada NBC News.

     Perencana serangan berikutnya dari ISIS-K, yang tidak disebutkan namanya itu, sedang mengendarai kendaraan di daerah terpencil dengan satu rekan pada saat serangan.

     Para pejabat pertahanan mengatakan serangan itu dilakukan oleh pesawat tak berawak MQ-9 Reaper dan amunisi yang dipilih untuk presisi dan untuk meminimalkan korban sipil.

     Taliban juga menangkap sejumlah orang sehubungan dengan serangan bandara Kabul, kata juru bicara kelompok militan itu, Sabtu (28/8/2021). Menurutnya, anggota dinas intelijen Taliban sedang menginterogasi orang-orang itu, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

     Para pejabat Pentagon mengatakan 5.000 tentara AS tetap berada di Afghanistan, menjelang batas waktu 31 Agustus bagi pasukan AS untuk menyelesaikan penarikan mereka, meskipun ada tekanan untuk memperpanjangnya.

     Lebih dari 105.000 orang telah dievakuasi sejak 14 Agustus, menurut Gedung Putih, dan sekitar 110.600 orang telah direlokasi sejak akhir Juli. Namun, Kedutaan Besar AS di Afghanistan mengeluarkan peringatan keamanan Jumat malam.

     Kedubes menyarankan warga Amerika untuk menghindari bepergian ke bandara Kabul dan menghindari gerbangnya. “Ini adalah situasi keamanan yang dinamis dan bergejolak di lapangan,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS kepada NBC News.

     Biden mengatakan awal pekan ini meminta Pentagon dan Departemen Luar Negeri AS untuk menyusun rencana darurat, jika evakuasi Afghanistan tidak selesai pada batas waktu. Beberapa sekutu AS termasuk Perancis dan Spanyol telah mengakhiri evakuasi dari bandara.

     Sementara juru bicara pemerintah Inggris mengatakan Sabtu (28/8/2021), penerbangan terakhirnya yang didedikasikan untuk pengungsi Afghanistan telah meninggalkan Kabul. (nbc news/m11)

  • Bagikan