Waspada
Waspada » Kembali Disidang, Suu Kyi Dijerat Dakwaan Tambahan
Internasional

Kembali Disidang, Suu Kyi Dijerat Dakwaan Tambahan

NAYPYITAW, Myanmar (Waspada): Pemimpin de-facto Myanmar, Aung San Suu Kyi, dihadirkan dalam sidang terbaru via video conference pada Senin (1/3/2021) waktu setempat. Dalam sidang ini, satu lagi dakwaan tambahan dijeratkan pada Suu Kyi.

Salah satu pengacara Suu Kyi, Min Min Soe, menuturkan kepada Reuters bahwa kliennya tampak dalam kondisi sehat saat dihadirkan dalam sidang terbaru via video conference.

Dituturkan Min bahwa kliennya meminta pengadilan agar dirinya diizinkan melihat tim penasihat hukumnya selama sidang berlangsung via tautan video.

Dalam pernyataan kepada Reuters, Min juga mengungkapkan bahwa Suu Kyi dijerat satu dakwaan tambahan, yakni dakwaan dari undang-undang pidana era kolonial, yang melarang publikasi informasi yang bisa ‘memicu ketakutan atau kewaspadaan’.

Dengan dakwaan tambahan itu, maka sejauh ini Suu Kyi telah dijerat tiga dakwaan sekaligus sejak ditahan saat kudeta militer dilancarkan pada 1 Februari lalu.

Dua dakwaan lainnya antara lain, dakwaan mengimpor walkie-talkie secara ilegal dan melanggar undang-undang (UU) penanggulangan bencana alam.

Untuk dakwaan mengimpor walkie-talkie ilegal, Suu Kyi secara spesifik dituduh melanggar undang-undang impor, setelah sejumlah walkie-talkie dan peralatan komunikasi asing lainnya ditemukan di kediamannya dalam penggeledahan.

Pengacara Suu Kyi lainnya, U Khin Maung Zaw, sebelumnya menjelaskan bahwa alat komunikasi itu digunakan tim keamanan Suu Kyi yang ditugaskan oleh Kementerian Dalam Negeri Myanmar yang dikuasai militer.

Sedangkan dakwaan melanggar UU penanggulanan bencana, dijeratkan pada Suu Kyi karena dia berinteraksi dengan kerumunan selama pandemi virus Corona (COVID-19). Sidang selanjutnya, sebut Min, akan digelar pada 15 Maret mendatang.

Sementara itu, informasi terbaru dari beberapa pejabat Partai Liga Demokrasi Nasional (NLD) yang berkuasa di Myanmar dan menaungi Suu Kyi, menyebutkan bahwa pemimpin de-facto Myanmar itu telah dipindahkan dari kediamannya di ibu kota Naypyitaw ke sebuah lokasi yang dirahasiakan.

“Kami tidak tahu lagi di mana dia ditahan,” ucap seorang sumber senior dari NLD yang enggan disebut namanya. Tidak diketahui di mana lokasi Suu Kyi saat dia menghadiri sidang via video conference pada Senin (1/3) waktu setempat. Diketahui bahwa Suu Kyi menjadi tahanan rumah sejak militer merebut kekuasaannya. (reuters/m11)

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2