Waspada
Waspada » Kedubes AS Di Irak Diserang Tiga Roket
Internasional

Kedubes AS Di Irak Diserang Tiga Roket

Gedung Kedutaan Besar (Kedubes) Amerika Serikat (AS) di Baghdad, Irak, diserang roket pada Minggu (20/12/2020) malam. Beruntung serangan itu dapat ditangkis oleh sistem pertahanan udara milik gedung Kedubes. Reuters

BAGHDAD, Irak (Waspada): Gedung Kedutaan Besar (Kedubes) Amerika Serikat (AS) di Baghdad, Irak, kembali diserang roket pada Minggu (20/12/2020) malam waktu setempat.

Sebanyak tiga roket dilaporkan telah diluncurkan ke daerah Zona Hijau tersebut. Beruntung, serangan itu ditangkis oleh sistem pertahanan udara milik Gedung Kedubes AS tersebut.

Dilansir laman The National, Senin (21/12/2020), pemerintah Irak menyebutkan, serangan tersebut berasal dari salah satu kelompok penjahat dan ditembakkan dari Kamp Al Rasheed di sisi timur Baghdad. Kendati demikian, sejauh ini belum ada kelompok yang mengeklaim telah melancarkan serangan tersebut.

Sistem pertahanan udara C-RAM di Kedubes AS di Baghdad berhasil mencegat tiga roket itu dan menghancurkannya di udara.

Tiga sumber pejabat keamanan Irak mengatakan kepada kantor beriAt Associated Press bahwa pecahan roket yang berhasil dicegat di udara tersebut berjatuhan di kompleks permukiman. Akibatnya, beberapa bangunan rusak dan sebuah mobil juga dilaporkan rusak.

Meski demikian, serangan tersebut tidak menimbulkan korban jiwa di antara warga sipil. Zona Hijau di Baghdad merupakan kompleks kantor pemerintah dan kantor dari misi diplomatik Barat.

Kompleks tersebut sering menjadi target kelompok milisi Sunni dan Syiah sejak pasukan koalisi yang dipimpin AS menginvasi Irak pada 2003 dan berhasil menggulingkan rezim Saddam Hussein.

Ulama Syiah, Muqtada Al Sadr, mengecam serangan itu. Selain itu, dia juga menuduh serangan itu dilakukan oleh kelompok milisi karena membuat warga sipil dalam bahaya dengan dalih melawan pendudukan.

Al Sadr lantas meminta Pemerintah Irak untuk mengumumkan keadaan darurat di Baghdad dan melindungi warga sipil dan misi diplomatik. “Saya siap bekerja sama dalam hal ini,” tulis Al Sadr di Twitter.

Dia juga mendesak Kedubes AS di Baghdad untuk tidak menanggapi serangan itu secara militer dan menyerahkannya kepada Pemerintah Irak. Frekuensi serangan roket di Kedubes AS di Baghdad telah membuat pemerintahan Trump semakin frustrasi.

Bulan lalu, sebanyak tujuh roket ditembakkan dari sisi timur Baghdad. Dari ketujuh roket tersebut, empat roket menghantam Zona Hijau. Akibat serangan itu, seorang anak tewas dan lima warga sipil terluka.

Washington menuding kelompok milisi yang didukung Iran telah mengatur serangan itu. Pada September, AS memperingatkan Irak bahwa mereka akan menutup Kedubesnya di Baghdad jika Pemerintah Irak gagal meredam serangan roket di wilayah yang memuat kepentingan Washington.

Ketika AS mengumumkan niatnya untuk menarik pasukan dari Irak pada November, sekelompok milisi sekutu Iran mengumumkan gencatan senjata untuk memungkinkan proses tersebut berlangsung dengan aman. (the national/ap/m11)

 

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2