India Dihantui Varian Corona Terbaru, Delta Plus - Waspada

India Dihantui Varian Corona Terbaru, Delta Plus

  • Bagikan
Seorang warga desa di Pulau Uttar Batora, Dristrik Howrah, Negara Bagian Bengal, India, menerima vaksinasi Covid-19 dari pintu ke pintu. India saat ini dihantui varian terbaru dari mutasi Covid-19, Delta Plus, yang dianggap meresahkan. Al Jazeera

MUMBAI, India (Waspada): Pemerintah India melaporkan adanya varian terbaru dari mutasi Covid-19, Delta Plus, yang dianggap meresahkan. Sebanyak 16 kasus dari varian B.1.617.2 ini ditemukan di Negara Bagian Maharashstra, pada Selasa (22/6/2021).

Dilansir Sky News, Rabu (23/6/2021), menurut keterangan pejabat Maharashstra, Delta Plus ini jauh lebih menular daripada varian aslinya, Delta.

Dinas Kesehatan Inggris (PHE) menyatakan, galur Delta ini 60 persen lebih menular daripada varian Alpha (Kent) yang ditemukan pada Desember 2020. Saat ini Delta menyumbang lebih dari 99 persen kasus Covid-19 yang terdeteksi di Inggris.

Kemudian mutasi Delta yang ditemukan di Nepal disinyalir jadi penyebab Portugal meningkatkan status kewaspadaannya ke kuning Mei lalu.

Pakar berulang kali memperingatkan, virus ini akan terus bermutasi, dengan sejumlah varian dianggap meresahkan, setiap kali mereka lolos dari sistem imun.

PHE menerangkan, dua dosis vaksin baik dari Oxford-AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech dianggap efektif melawan varian Delta. Meski begitu, studi lanjut diperlukan untuk mengetahui apakah masih bisa melawan varian turunannya.

Pada Senin (21/6/2021), India memvaksinasi 8,6 juta dari total 950 juta populasi dewasa, dan mulai menawarkannya ke usia di atas 18 tahun. Sejak Mei, “Negeri Bollywood” menginokulasi kurang dari tiga juta orang setiap harinya.

Jauh dari target 10 juta per hari demi mencegah penyebaran. Meski negara Asia Selatan tersebut merupakan produsen vaksin terbesar, mereka baru memvaksin 5,5 persen populasi dewasa.

Jumlah kasus infeksi di sana memang mulai menurun dalam tiga bulan terakhir. Tapi pakar berujar vaksinasi harus ditingkatkan.

Pada April dan Mei, India mengalami hantaman varian Delta yang menyebabkan lonjakan di infeksi maupun korban meninggal.

Tidak saja rumah sakit, pemakaman pun harus mengantre di mana sejumlah krematorium darurat didirikan karena jenazah terus berdatangan. (sky news/m11)

  • Bagikan