Waspada
Waspada » Gali Lubang, WNI Kabur Dari Ruang Isolasi Di Korsel
Internasional

Gali Lubang, WNI Kabur Dari Ruang Isolasi Di Korsel

SEOUL, Korea Selatan (Waspada): Seorang pelaut Indonesia kabur dari fasilitas karantina virus corona di Korea Selatan dengan menggali lubang di bawah dinding ruang karantina.

WNI itu kabur sehari sebelum menyelesaikan periode 2 pekan karantina wajib di ruang isolasi. Ia kemudian ditangkap polisi pada Rabu (7/10/2020) waktu setempat, menurut laporan media lokal.

Diberitakan Channel News Asia, Kamis *8/10/2020), pria WNI tersebut kabur dari fasilitas darurat yang terhubung dengan sebuah hotel di Seoul pada Minggu malam (4/10/2020). Akan tetapi baru di keesokan paginya dia diketahui hilang.

Polisi menangkap pria yang identitasnya tak disebut itu di kota Chenongju. “Orang tersebut dinyatakan negatif virus corona dan tidak menunjukkan gejala selama masa isolasi,” kata Juru Bicara Kementerian Kesehatan Korea Selatan Son Young-rae dikutip dari CNA.

Pihak berwenang mencurigai pria itu masuk Korsel dengan visa awak kapal, dan bermaksud tinggal secara ilegal di “Negeri Ginseng”. Sebab, ada beberapa insiden serupa yang melibatkan warga negara Vietnam dalam beberapa bulan terakhir, kata para pejabat.

Semua orang yang tiba di Korsel dari luar negeri harus menjalani isolasi selama 2 minggu untuk mencegah penyebaran virus corona, terlepas apakah mereka memiliki gejala-gejala Covid-19.

Pada Maret Kemenkes Korsel memperingatkan akan mendeportasi orang asing dan warga Korsel bisa dipenjara jika melanggar aturan karantina mandiri, setelah terjadi lonjakan kasus impor virus corona.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korsel (KCDC) melaporkan 114 kasus baru pada Selasa tengah malam (6/10/2020), sehingga negara pimpinan Presiden Moon Jae-in itu total memiliki 24.353 kasus dan 425 kematian akibat Covid-19.

Ini adalah kali pertama Korsel mencatatkan lonjakan lebih dari 100 kasus per haru dalam seminggu terakhir. Sebanyak 92 kasus baru dikonfirmasi dari wilayah metropolitan Seoul, yang menjadi pusat lonjakan virus corona sejak pertengahan Agustus.

Pejabat Kemenkes sebelumnya sudah menyampaikan kekhawatirannya, bahwa kasus Covid-19 di Korea Selatan akan bertambah karena adanya 5 hari liburan panen Chuseok yang berakhir pada Minggu. (cna/m11)

 

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2