Waspada
Waspada » Covid-19 Menewaskan Satu Orang Setiap 40 Detik Di Amerika Serikat
Internasional

Covid-19 Menewaskan Satu Orang Setiap 40 Detik Di Amerika Serikat

Bandara MSP di Minneapolis dipadati calon penumpang yang hendak merayakan Thanksgiving, atau Lebarannya warga Amerika Serikat, pada Kamis waktu setempat. AP

WASHINGTON, AS (Waspada): Jumlah kematian harian akibat COVID-19 di Amerika Serikat (AS) melampaui 2.000 untuk pertama kalinya sejak Mei. Rumah sakit di seluruh AS tak mampu lagi menampung pasien.

Hal ini menandakan lonjakan kematian yang akan datang ketika pandemi virus Corona membayangi saat musim liburan, terutama Thanksgiving.

Dilansir Reuters, Kamis (26/11/2020) korban meninggal dunia akibat Corona mencapai 2.157 orang pada Selasa (24/11) waktu setempat – setara dengan satu orang setiap 40 detik – dengan 170.000 orang lainnya terinfeksi.

Jumlah ini menurut para ahli bisa bertambah saat jutaan warga AS mengabaikan peringatan resmi dengan melakukan perjalanan untuk liburan Thanksgiving pada Kamis waktu lokal.

Pasien ruang rawat inap AS untuk COVID-19 melampaui 87.000 orang pada hari Selasa, tertinggi sepanjang masa, sementara 30 dari 50 negara bagian melaporkan jumlah rekor rawat inap terkait COVID-19 bulan ini, menurut penghitungan data resmi Reuters.

Rekor harian kematian akibat Corona yang mencapai 3.384 kematian terjadi pada 14 April, pada tahap awal pandemi.

Sejak pandemi global dimulai, total hampir 260.000 kematian dan 12,6 juta kasus infeksi dilaporkan di AS, angka tertinggi di dunia.

“Semua perjalanan Thanksgiving memastikan tidak ada yang akan bisa mengejar kita,” kata Dr Tatiana Prowell dari Johns Hopkins School of Medicine.

Dengan beban kasus yang melonjak, lebih dari setengah gubernur negara itu memberlakukan atau menerapkan kembali tindakan pembatasan di seluruh negara bagian bulan ini. Namun terlepas dari persyaratan masker wajah yang lebih ketat, jam malam dan batasan di bar dan restoran, metrik virus hanya memburuk.

Sementara itu, Presiden terpilih AS Joe Biden telah berjanji untuk menjadikan memerangi pandemi sebagai prioritas utama setelah menjabat pada 20 Januari mendatang.

Dia akan memberikan pidato yang dimaksudkan untuk mendorong warga Amerika dan fokus pada pengorbanan yang mereka lakukan, kata kantornya. Sementara Presiden Donald Trump yang akan keluar dari Gedung Putih, tetap diam tentang masalah ini.

Sementara itu distrik sekolah di seluruh Amerika Serikat menghadapi tekanan dari semua sisi saat mereka bergumul dengan cara mendidik anak-anak selama pandemi, demikian menurut survei Reuters di 217 distrik.

Pejabat dari program pemerintah AS, Operation Warp Speed mengatakan kepada wartawan Selasa bahwa mereka berencana untuk merilis 6,4 juta dosis vaksin COVID-19 secara nasional dalam distribusi awal setelah yang pertama disetujui oleh regulator untuk penggunaan darurat, yang dapat terjadi segera setelah 10 Desember mendatang.

Jika semua berjalan lancar, 40 juta dosis akan didistribusikan pada akhir tahun ini, kata mereka. Keputusan Badan Pengawas Obat dan Makanan tentang penggunaan darurat untuk vaksin Pfizer Inc diharapkan pada 10 Desember. (reuters/m11)

 

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2