5 Tokoh Wanita Palestina Yang Tangguh Dan Inspiratif - Waspada

5 Tokoh Wanita Palestina Yang Tangguh Dan Inspiratif

  • Bagikan
Berikut ini merupakan 5 wanita Palestina yang inspiratif dan tangguh. Reuters

Waspada – Perjuangan rakyat Palestina selalu menarik perhatian sebagian warga Indonesia. Apalagi sampai saat ini warga Palestina belum bisa meraih kebebasannya. Perjuangan rakyat Palestina ini sendiri juga melibatkan sejumlah tokoh wanita inspiratif.

Mohammed El-Kurd seorang penulis dari Yerusalem mengungkap bagaimana perjuangan wanita Palestina lewat kisah yang diceritakan oleh neneknya. Sampai sekarang jarang sekali ia melihat atau membaca esai atau artikel dari Barat tentang wanita Palestina yang sebenarnya.

“Esai Barat yang bermaksud baik tentang wanita Palestina justru sering kali menghina dan mereduksi, menggambarkan wanita yang tidak berdaya, tidak berpendidikan, dan stereotip yang digambar dengan warna orientalisme,” ujarnya.

“Belum lagi artikel-artikel Barat yang secara terang-terangan melukiskan perempuan Palestina sebagai teroris,” lanjut El-Kurd dikutip dari Al-Jazeera, Rabu (6/1/2021).

Bagaimana perjuangan para wanita Palestina? Kelima tokoh wanita Palestina yang inspiratif ini bisa menjadi gambarannya. Mereka membela dan memperjuangkan tanah kelahirannya sendiri dengan cara masing-masing.

Berikut lima tokoh wanita Palestina yang terkenal dan inspiratif:

1. Laila Shawa

Laila Shawa lahir pada tahun 1940 dari salah satu keluarga lama pemilik tanah Gaza, Laila Shawa berusia 8 tahun saat keluarganya terpaksa mengungsi dari Palestina.

Sejak itu dia tinggal dan bekerja dari London dan Vermont, tetap berhubungan dekat dengan Palestina melalui bantuan kemanusiaan dan seni.

Shawa belajar di Sekolah Seni Leonardo da Vinci di Kairo dan Akademi Seni Rupa di Roma. Karyanya sejak itu membentuk ruang di mana dia memberikan suara kepada orang-orang Palestina di saat mereka tidak dapat berbicara untuk diri mereka sendiri.

Dengan karya yang ditampilkan dalam pameran di seluruh dunia, Shawa baru-baru ini memulai kritik sosio-politik terhadap peran perempuan di dunia Arab, mengangkat isu-isu kolonialisme, patriarki, ekstremisme, dan seksisme.

Linda Sarsour

2. Linda Sarsour

Linda Sarsour adalah aktivis keadilan rasial dan hak sipil pemenang penghargaan, pengorganisir komunitas, maverick media sosial, pejuang Islam, dan ibu dari tiga anak.

Linda dikenal sebagai wanita yang berambisi, blak-blakan dan berani. Linda mengubah stereotip perempuan Muslim sambil juga menghargai warisan agama dan etnisnya. Dia adalah seorang Amerika Muslim Palestina yang besar di Brooklyn, New York.

Ia berada di garis depan kampanye hak-hak sipil besar, menyerukan diakhirinya pengawasan yang tidak beralasan terhadap komunitas Muslim New York dan bekerja untuk membangun solidaritas di antara komunitas Muslim Amerika.

Linda adalah anggota Justice League NYC, sekelompok aktivis dan seniman yang berdedikasi untuk mereformasi sistem peradilan pidana. Dia adalah penyelenggara terkemuka Women’s March Januari lalu.

3. Susan Abulhawa

Susan Abulhawa lahir di Kuwait pada tahun 1970 dari wanita pengungsi Perang 1967. Pada usia 10 tahun, dia pindah ke Yerusalem Timur, di mana dia bersekolah di sekolah khusus perempuan dan panti asuhan sebelum berangkat ke AS.

Meskipun kondisi tersebut mungkin terdengar sulit, Abulhawa mengingatnya tentang kegembiraan, menemukan kebahagiaan karena dapat menjelajahi akar keluarganya dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh banyak pengungsi.

Dia lulus dari Pfeiffer University dan menerima gelar Master di bidang Neuroscience dari University of South Carolina.

Dalam perjalanannya menuju karir di bidang kedokteran, dia terinspirasi untuk menulis Mornings in Jenin, sebuah novel fiksi yang terinspirasi oleh keberanian dan kemanusiaan warga Jenin dan gambaran tentang rasa ketidakberdayaan Palestina.

“Saya ingin memasukkan suara Palestina dalam sastra Inggris … dan itu semua tentang menceritakan kisah mereka dengan kemanusiaan dan dengan kejujuran dan dengan puisi,” ucapnya, dikutip dari Build Palestine.

4. Hanan Hroub

Hanan Hroub dibesarkan di sebuah kamp pengungsi di Betlehem, di mana dia sering mengalami kekerasan, Bunda. Keputusannya untuk mengajar dipicu oleh trauma yang dialami anak-anaknya sendiri setelah menyaksikan penembakan.

Di tahun-tahun berikutnya, perjalanannya dalam membantu anak-anaknya mengembangkan perilaku sehat dalam menghadapi trauma menginspirasinya untuk membantu orang lain yang membutuhkan perhatian dan perawatan serupa.

Hanan, dengan menggunakan pendekatan yang dikembangkannya sendiri, berfokus pada pengembangan hubungan kepercayaan, rasa hormat, kejujuran, dan kasih sayang dengan siswanya.

Dia mengajarkan pentingnya literasi dalam hubungannya dengan lingkungan kelas yang aman.

Pendekatan ini telah menghasilkan penurunan angka perilaku kekerasan di sekolah, menginspirasi rekan-rekannya untuk meninjau metode pengajaran, strategi pengelolaan kelas, dan sistem penghargaan mereka.

Pada tahun 2016, Hroub dianugerahi Penghargaan Guru Global, yang sering disebut sebagai hadiah Nobel bagi pengajar atau guru.

Hanan Ashrawi

5. Hanan Ashrawi

Sebagai pemimpin dalam politik dan masyarakat sipil, Dr. Hanan Mikhail Ashrawi telah bekerja tanpa lelah untuk mengakhiri pendudukan Israel dan untuk demokrasi dan kesetaraan gender di Palestina.

Ashrawi adalah seorang mantan profesor sastra Inggris, dia terkenal karena advokasi penentuan nasib sendiri Palestina dan perdamaian di Timur Tengah.

Hanan Ashrawi lahir pada tanggal 8 Oktober 1946 di Nablus, Palestina. Ia adalah anak bungsu dari lima putri dalam keluarga Kristen kelas menengah dan selama perang 1948, keluarganya terpaksa mengungsi ke Amman, Yordania.

Ia terinspirasi untuk menjadi aktivis oleh ayahnya, yang lebih menyukai peran perempuan yang lebih besar dalam masyarakat.

Dia menjabat sebagai Juru Bicara Resmi Delegasi Palestina untuk Proses Perdamaian Timur Tengah dari 1991-93 dan juga berpartisipasi dalam konferensi perdamaian Madrid 1991-1992 sebagai anggota delegasi Komite Kepemimpinan Palestina.

Sebagai anggota senior kepemimpinan di Palestina, dia mempraktikkan politik dengan artikulasi, kekuatan, kejujuran, dan ketenangan. (al jazeera/m11)

 

  • Bagikan