Waspada
Waspada » Hari Arafah
Al-bayan Headlines

Hari Arafah

Oleh Alexander Zulkarnaen

 

“Tidak ada suatu hari di mana Allah banyak membebaskan hambaNYA dari api Neraka selain hari Arafah. Pada hari itu Allah mendekati hambaNYA dan membanggakan mereka di hadapan para Malaikat” (HR. Muslim)

Arafah adalah sebuah tempat luas terbuka (padang) di sebelah timur kota Makkah Al Mukarramah, Arab Saudi. Di padang inilah kemudian pada hari kesembilan Dzulhijah (hari Arafah) semua tamu Allah SWT melakukan puncak ritual ibadah haji yakni wukuf di Arafah.

Rasulullah SAW menegaskan bahwa “Al-Hajju Arafah”, Haji itu Arafah (HR. An Nasai, Tirmidzi dan Ibnu Majah). Sufyan Ats-Tsauri, Asy-Syafi’i, Ahmad dan lainnya, menjelaskan barang siapa melaksanakan haji namun tidak wukuf di Arafah maka hajinya tidak sah. Hal ini menunjukkan betapa mulianya hari Arafah sebagai puncak dan rukun terbesar dari segenap rangkaian manasik haji.

Secara histori, hari Arafah adalah hari penyempurnaan agama dan nikmat agung kepada umat Islam. Allah menjadikan Islam sebagai agama penutup umat manusia dan tidak diterima agama apapun selain Islam. Allah SWT berfirman:

“Pada hari ini telah Ku-sempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agamamu” (QS. Al Maidah : 3). Umar bin Khattab ra berkata, “Sungguh kami mengetahui hari dan tempat turunnya ayat ini, ayat ini turun kepada Nabi kita dan Beliau sedang berdiri di Arafah pada hari Jum’at.”

Hari Arafah juga merupakan hari diampunkannya dosa dan hari pembebasan dari api neraka sebagaimana hadis riwayat Aisyah ra yang disebutkan di awal tulisan. Karena itu, hari berikutnya menjadi hari raya bagi umat Islam disebabkan telah mendapatkan pembebasan dan ampunan pada hari Arafah.

Bahkan bagi jamaah haji, hari Arafah adalah awal hari raya, sebagaimana disebutkan dalam hadis Uqbah bin Amir ra dari Nabi SAW, Beliau bersabda, “Hari Arafah, hari Nahar (penyembelihan) dan hari-hari Tasyriq adalah hari raya kita, umat Islam dan ia merupakan hari-hari makan dan minum”(HR. Ahmad).

Dengan demikian, tidak disyariatkan bagi jamaah haji berpuasa pada hari Arafah, sebagaimana Nabi SAW sendiri tidak berpuasa di Arafah. “Beliau melarang berpuasa pada hari Arafah di Arafah” (HR. Abu Dawud).

Namun, kita yang tidak sedang wukuf di Arafah, sangat dianjurkan berpuasa sunnah hari Arafah. Puasa yang termasuk dalam Ayyamul Asyr (sepuluh hari pertama Zulhijjah) yang agung ini dilakukan tepat satu hari sebelum hari raya Idul Adha.

Diampunkannya segala dosa sebagaimana ganjaran haji mabrur sungguh telah menanti orang yang berpuasa sunnah di tanggal 9 Dzulhijjah ini. Imam Muslim dari Abu Qatadah Al Anshari ra meriwayatkan hadis Nabi SAW, “Berpuasa hari Arafah karena mengharap pahala dari Allah akan menggugurkan dosa setahun yang lalu dan setahun kemudian.”

Sungguh, betapa agung hari Arafah hingga sayang sekali kita lewatkan begitu saja tanpa amalan yang dicintai Allah Ta’ala. Mari berpuasa sunnah agar dosa kita Allah hapuskan dan wabah segera Allah hilangkan. Allahua’lam bishshawab.    WASPADA

Guru PAI SMAN 2 Medan, Ketua Deputi Humas Ikadi Sumut, Wakil Ketua Majelis Dakwah PW Al Washliyah Sumut

Berita Terkait

Memuat....
UA-144743578-2